• bsl3
  • pui2017bsun
  • bsl3
  • bsl3
  • prasasti tekno park ntb
  • abvol21no22017
  • biotrends2018
  • IMG-20180703-WA0000
  • sertifikat
  • bsl3
  • refleksiiph
  • Peresmian Area Pembibitan Tanaman Buah Langka Nusantara - Pranaraksa Oleh Deputi IPH LIPI, Prof. Dr. Enny Sudarmonowati disaksikan oleh Petinggi Astra, LIPI dan Menristekdikti , masih dalam rangkaian Festival Kampung Berseri Astra yang bertempat di Kebun Plasma Nutfah, Cibinong Science Center Botanical Garden LIPI, Cibinong, Sabtu 28 April 2018.
  • Kepala Pusat Penelitian Bioteknologi-LIPI, Dr. Bambang Sunarko (kedua dari kanan), melakukan Penandatanganan Pembinaan Pusat Unggulan Iptek (PUI) Bioteknologi Peternakan Sapi Potong dan Sapi Perah pada acara Apresiasi Lembaga Penelitian dan Pengembangan Tahun 2017 Oleh Kemenristekdikti di Gedung Kemenristekdikti, Jakarta, Rabu 13 Desember 2017.
  • Peletakan Batu Pertama Pembangunan Fasilitas Laboratorium Biosafety Level-3 (BSL-3) dan Clean Room Oleh Plt Kepala LIPI, Prof. Dr. Bambang Subiyanto di kawasan Cibinong Science Center-Botanical Garden (CSC-BG)- LIPI, Cibinong, Jum'at 6 April 2018
  • Pembukaan Jambore Guru & Siswa Sekolah Adiwiyata dalam rangka Festival Kampung Berseri Astra yang bertempat di Puslit Bioteknologi LIPI - Cibinong Science Center Botanical Garden, Cibinong, Jumat 27 April 2018.
  • Penandatanganan Prasasti Sekretariat Technopark Banyumulek oleh Deputi Bidang Ilmu Pengetahuan Hayati (IPH) LIPI, Prof. Dr. Enny Sudarmonowati, disaksikan oleh Sekda dan Bappeda Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB). Lombok, 2 Agustus 2018
  • Telah Terbit Majalah Berseri Ilmiah Annales Bogorienses Volume 21 No.2 Tahun 2017, Kunjungi Kami di http://jurnal.biotek.lipi.go.id
  • Telah Terbit Majalah Populer Bioteknologi Biotrends Volume 9 Nomor 1 Tahun 2018, Kunjungi Kami di http://terbitan.biotek.lipi.go.id
  • Kunjungan Wakil Presiden Republik Indonesia, Bapak H. Muhammad Jusuf Kalla ke stan LIPI dalam acara Pameran Widya Nusantara Pangan dan Gizi (WNPG) XI, Gedung Bidakara, Jakarta, 3 Juli 2018
  • Keputusan Direktorat Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan, Kemeristekdikti Nomor:21/E/KPT/2018 Tanggal 9 Juli 2018. Sertifikat Jurnal Ilmiah Annales Bogorienses E-ISSN : 2407-7518 sebagai Jurnal Ilmiah Terakreditasi Peringkat 2
  • Pengukuhan Komitmen Kegiatan Pranaraksa Center oleh Para Pejabat dari Astra dan LIPI disaksikan Pejabat Menristekdikti dalam rangka Festival Kampung Berseri Astra yang bertempat di Ecology Park , Cibinong Science Center Botanical Garden LIPI, Cibinong, Sabtu 28 April 2018.
  • Kegiatan Refleksi Akhir Tahun Kedeputian Bidang Ilmu Pengetahuan Hayati LIPI yang berlangsung pada tanggal 14 Desember 2017, bertempat di Hotel Safero, Bogor.

bioteknologi update a

seputar biotek web

biotek media

Print

Upaya Penyembuhan Penyakit Degeneratif Dengan Kultur Mesenchymal Stem Cell

VitaStem sel adalah sel yang terdapat dalam tubuh dan memiliki beberapa karakteristik yaitu belum berdiferensiasi, mampu memperbanyak diri (self renewal), dapat berdiferensiasi menjadi lebih dari satu jenis sel (multipoten/pluripoten), dan belum memiliki fungsi khusus. Stem sel dapat dikembangkan dengan kultur jaringan untuk memperoleh jaringan secara cepat dan identik dengan aslinya. Berdasarkan sumbernya, stem sel dapat digolongkan menjadi stem sel embrionik dan stem sel dewasa. Stem sel embrionik terdapat pada Inner Cell Mass (ICM) embrio tahap blastosis. Stem cell embrio merupakan sel yang belum berdiferensiasi yang terdapat pada jaringan. Sel tersebut bersifat multipoten dan mempunyai kemampuan Self Renewal (Krause, 2002). Self Renewal merupakan kemampuan sel memperbarui diri sendiri sehingga tidak akan pernah habis meskipun terus membelah.

Stem sel dewasa dapat ditemukan pada sumsum tulang, otak, darah tepi, gastrointestinal, folikel rambut, hati, pankreas, jantung, kornea, retina, lemak, dan otot skeletal (Prentice, 2003). Sel tersebut berfungsi dalam memelihara dan memperbaiki kerusakan jaringan secara in vivo. Jika dibandingkan dengan stem sel embrionik, kemampuan berdiferensiasi stem sel dewasa lebih terbatas karena hanya mampu berdiferensiasi menjadi beberapa jenis sel saja serta hanya ditemukan dalam jumlah yang sedikit.Mesenchymal Stem Cells (MSCs) merupakan stem sel dewasa yang mempunyai morfologi seperti fibroblas (fibroblast-like) dan kemampuan diferensiasi MSCs menjadi beberapa jenis sel jaringan ikat sehingga menjadikan sel tersebut sebagai kandidat sumber sel dalam pengobatan regenerasi jaringan (Trzaska et al., 2008). Terapi sel merupakan pengobatan dengan menggunakan sel dari tubuhnya sendiri, sehingga diharapkan dapat mengobati beberapa penyakit seperti Parkinson, diabetes, dan penyakit jantung (Burke dan Tosh, 2005). (Vita Sindiya, Syubbanul Wathon)

Baca artikel lengkap

Print

Harapan Baru Kemajuan Terapi Klinis Menggunakan Sel Epitel Pigmen Retina Di Masa Depan

VitaRetina merupakan bagian mata yang mengandung reseptor penerima rangsangan cahaya. Diantara retina dan koroid terdapatsebuah monolayer seluler yang disebut selRetinal Pigmen Epithelium (RPE) yang terletak di permukaan dalam bulbus.Fungsi RPE penting untuk menjaga kesehatan dan integritas retina luar, fotoreseptor, dan choriocapillaris pada mata normal (Stanzelet al., 2014). Sel RPE yang normal berperan penting pada retina. Fungsi tersebut antara lain sebagai pengangkutan nutrisi seperti glukosa atau vitamin A dari darah ke fotoreseptor, menjaga integritas struktur retina dengan cara mengfagosit sel-sel fotoresptor yang rusak akibat radikal bebas, photo-oxidative, dan energi cahaya. Proses fagositosis ini bertujuan untuk memperbarui sel-sel fotoreseptor yang rusak (Songet al.,2015). Sel RPE juga berperandalam regulasi ion dan keseimbangan cairan, serta menjaga imunitas mata (Davis et al., 2017). Hilang atau rusaknya epitel pigmen retina (RPE) merupakan bagian penting dari proses perkembangan penyakit pada beberapa kelainan retina, sepertiAge-Related Macular Degeneration(AMD), dan Stargardt Macular Dystrophy (SMD) (Schwartz et al., 2014).

Makula atau macula lutea merupakan bagian neurosensori yang terletak di bagian posterior retina yang kaya akan pigmen xantofil dan sel- sel fotoreseptor, khususnya sel kerucut. Oksigenisasi karetenoid, lutein dan zeaxantin, berakumulasi di bagian tengah dari makula yang menyababkan makula berwarna kuning. Karatenoid memiliki kemampuan untuk menyaring gelombang cahaya sehingga dapat melindungi mata dari kerusakan akibat cahaya yang masuk (Septadina, 2015).

AMD adalah penyakit degeneratif yang menjadi penyebab utama kerusakan penglihatan di negara maju pada umur <55 tahun, dengan bentuk AMD kering untuk 85% hingga 90% kasus.Bentuk kering atau non-eksudatif AMDsaat ini masih belum bisa diobati secara maksimal. Stargardt Macular Dystrophy (SMD) adalah bentuk paling umum dari degenerasi makula pada remaja yang berusia < 18 tahun. Hal ini disebabkan oleh produksi protein rim (protein sinaptik yang penting untuk melepaskan neurotransmiter normal)yang dikodekan oleh gen ABCA4 telah rusak dan menyebabkan akumulasi di-retinoid-pyridinium ethanolamine (A2E) dalam RPE (Wanget al., 2003). Dampak lainnya yaitu hilangnya sel RPE, dan kematian fotoreseptor (Kruczeket al., 2017). Degenerasi makula juga berkaitan dengan atrofi, faktor genetik dan lingkungan yang mempengaruhi pasien terhadap tekanan dan oksidasi. Hal ini pada akhirnya dapat membahayakan epitel pigmen retina. SMD juga dapat disebabkan degenerasi epitel pigmen retina yang biasanya diinduksi oleh segmen luar fotoreseptor yang diubah secara genetik.

fundus

Video Bioteknologi LIPI


Profil Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI 

Lock full review www.8betting.co.uk 888 Bookmaker

Seputar Biotek

Evaluasi Kualitas Pakan Untuk Meningkatkan Produktivitas Sapi Potong dan Sapi Perah di Indonesia

subang1Cibinong - 13 Agustus 2018, Menurut data dari Kementerian Pertanian Republik Indonesia, hingga tahun 2018, Indonesia baru dapat memenuhi kebutuhan daging sapi sebesar 70%. Sementara itu, kebutuhan susu nasional tercatat berkisar 4,5 juta ton. Namun, produksi susu lokal baru mencukupi sebanyak 19% atau sekitar 864.600 ton. Hal ini mengakibatkan adanya impor susu dalam jumlah yang sangat besar yakni 3,65 juta ton atau sekitar 81% dari total konsumsi. Permasalahan yang sedang kita hadapi ini perlu disikapi serius oleh semua pihak mengingat sumber daya alam dan luas wilayah yang kita miliki sangat memungkinkan untuk mewujudkan swasembada daging dan susu.

Beberapa hal yang harus diperhatikan untuk mewujudkan swasembada daging dan susu adalah dengan mengembangkan jenis sapi unggul, pakan berkualitas serta menciptakan lingkungan yang sesuai untuk perkembangan ternak sapi. Adanya dukungan dan sinergi dari pemerintah dan pihak swasta harus dilakukan untuk menghadapi berbagai permasalahan dan tantangan yang ada. Penggunaan pakan berkualitas, suplemen pakan , tepat fungsi dan teruji unggul di dalam rumen sangat diperlukan untuk meningkatkan produktivitas ternak sapi potong dan sapi perah di Indonesia.

Read more...

Laporan

 laptah2015-web lkj2015

cover rb2017 lakip2017

kunjungan

pelatihan

pembimbingan

pengujian

Pusat Penelitian Bioteknologi LIPI